Artikel

Santap Bakcang di Hari Peh Cun

Oleh: Rendy Arifin

Duanwu Jie (端午節) atau yang dikenal dengan sebutan festival Peh Cun di kalangan masyarakat Tionghoa adalah salah satu festival penting dalam kebudayaan dan sejarah Tiongkok.

Peh Cun (扒船; “mendayung perahu”) berasal dari Bahasa Hokkian yang dipendekkan dari Pe Leng Cun / Pe Liong Cun (扒龍船 ; Romanisasi: pê-lêng-chûn / pê-liông-chûn), bermakna “mendayung perahu naga”. Walaupun perlombaan perahu naga bukan lagi praktik umum di kalangan masyarakat Tionghoa Indonesia, tetapi istilah Peh Cun tetap digunakan untuk menyebut festival ini.

Pasang Iklan

Dalam masyarakat Hakka, perayaan Duanwu biasa disebut Tôn-yòng (端陽) dan festival mendayung perahu naga dinamakan phà liùng sòn.

Festival ini dirayakan setiap tahunnya pada tanggal 5 bulan 5 penanggalan Imlek dan telah berumur lebih 2300 tahun dihitung dari masa Dinasti Zhou. Perayaan festival ini yang biasa kita ketahui adalah makan bakcang (肉粽: ròuzòng) dan perlombaan dayung perahu naga. Karena dirayakan secara luas di seluruh Tiongkok, maka dalam bentuk kegiatan dalam perayaannya juga berbeda di satu daerah dengan daerah lainnya. Namun persamaannya masih lebih besar daripada perbedaannya dalam perayaan tersebut.

 

Asal Usul Peh Cun

Dari catatan sejarah dan cerita turun temurun dalam masyarakat Tiongkok, asal usul festival ini dapat dirangkum menjadi dua kisah:

  1. Peringatan atas Qu Yuan

Qu Yuan (屈原) (339 SM – 277 SM) adalah seorang menteri negara Chu ( 楚) di zaman negara-negara berperang. Ia adalah seorang pejabat yang berbakat dan setia pada negaranya, banyak memberikan ide untuk memajukan negara Chu, bersatu dengan negara Qi (齊) untuk memerangi negara Qin (秦). Namun sayang, ia dikritik oleh keluarga raja yang tidak senang padanya yang berakhir pada pengusirannya dari ibu kota negara Chu. Ia yang sedih karena kecemasannya akan masa depan negara Chu kemudian bunuh diri dengan melompat ke sungai Miluo. Ini tercatat dalam buku sejarah Shi Ji.

Lalu menurut legenda, ia melompat ke sungai pada tanggal 5 bulan 5. Rakyat yang kemudian merasa sedih kemudian mencari-cari jenazah sang menteri di sungai tersebut. Mereka lalu melemparkan nasi dan makanan lain ke dalam sungai dengan maksud agar ikan dan udang dalam sungai tersebut tidak mengganggu jenazah sang menteri. Kemudian untuk menghindari makanan tersebut dari naga dalam sungai itu maka mereka membungkusnya dengan daun-daunan yang kita kenal sebagai bakcang sekarang. Para nelayan yang mencari-cari jenazah sang menteri dengan berperahu akhirnya menjadi cikal bakal dari perlombaan perahu naga setiap tahunnya

 

  1. Bermula dari tradisi suku kuno Yue di Tiongkok Selatan

Perayaan sejenis Peh Cun ini juga telah dirayakan oleh Suku Yue di selatan Tiongkok pada zaman Dinasti Qin dan Dinasti Han. Perayaan yang mereka lakukan adalah satu bentuk peringatan dan penghormatan kepada nenek moyang mereka. Kemudian setelah terasimilasi secara budaya dengan Suku Han yang mayoritas, perayaan ini kemudian berubah dan berkembang menjadi perayaan Peh Cun yang sekarang kita kenal.

 

Kegiatan dan Tradisi

  • Lomba Perahu Naga: Tradisi perlombaan perahu naga ini telah ada sejak zaman negara-negara berperang. Perlombaan ini masih ada sampai sekarang dan diselenggarakan setiap tahunnya baik di Tiongkok Daratan, Hong Kong, Taiwan maupun di Amerika Serikat. Bahkan ada perlombaan berskala internasional yang dihadiri oleh peserta-peserta dari manca negara, kebanyakan berasal dari Eropa ataupun Amerika Utara. Perahu naga ini biasanya didayung secara beregu sesuai panjang perahu tersebut.
  • Makan Bakcang: Tradisi makan bakcang secara resmi dijadikan sebagai salah satu kegiatan dalam festival Peh Cun sejak Dinasti Jin. Sebelumnya, walaupun bakcang telah populer di Tiongkok, tetapi belum menjadi makanan simbolik festival ini. Bentuk bakcang sebenarnya juga bermacam-macam dan yang kita lihat sekarang hanya salah satu dari banyak bentuk dan jenis bakcang tadi. Di Taiwan, pada zaman Dinasti Ming akhir, bentuk bakcang yang dibawa oleh pendatang dari Fujian adalah bulat gepeng, agak lain dengan bentuk prisma segitiga yang kita lihat sekarang. Isi bakcang juga bermacam-macam dan bukan hanya daging. Ada yang isinya sayur-sayuran, ada pula yang dibuat kecil-kecil namun tanpa isi yang kemudian dimakan bersama serikaya, gula manis.
  • Menggantungkan Rumput Ai dan Changpu: Peh Cun yang jatuh pada musim panas biasanya dianggap sebagai bulan-bulan yang banyak penyakitnya, sehingga rumah-rumah biasanya melakukan pembersihan, lalu menggantungkan rumput Ai (艾草) dan changpu (菖埔) di depan rumah untuk mengusir dan mencegah datangnya penyakit. Jadi, festival ini juga erat kaitannya dengan tradisi menjaga kesehatan di dalam masyarakat Tionghoa.
  • Mandi Tengah Hari: Tradisi ini cuma ada di kalangan masyarakat yang berasal dari Fujian (Hokkian, Hokchiu, Hakka), Guangdong (Teochiu, Kengchiu, Hakka) dan Taiwan. Mereka mengambil dan menyimpan air pada tengah hari festival Peh Cun ini, dipercaya dapat digunakan untuk menyembuhkan penyakit bila dengan mandi ataupun diminum setelah dimasak.
  • Mendirikan Telur: Tepat jam 12 siang atau tengah hari, gaya gravitasi pada saat Hari Peh Cun adalah yang terlemah sehingga telur bisa berdiri. Syaratnya adalah telur tidak dicuci, telur tidak boleh dimasukkan ke dalam kulkas, dan jangan direbus.
  • Dan masih banyak kegiatan dan tradisi lainnya yang berbeda-beda di masing-masing propinsi di Tiongkok. Suku Manchu, Korea, Miao, Mongol juga merayakan festival ini dengan tradisi mereka masing-masing.

 

Makna Peh Cun

Menurut Hendra (Achonk Lim), salah satu Pemerhati Budaya Tionghoa, Peh Cun identik dengan tiga hal, yaitu mendayung perahu, bakcang, dan kisah heroik Menteri Qu Yuan. Ketiga hal tersebut mengandung makna tersendiri dan menjadi arti penting dalam perayaan Peh Cun pada setiap tahunnya.

  1. Mendayung Perahu memberikan semangat persaudaraan dan juga perjuangan karena dalam mendayung perahu (dalam hal ini adalah perahu naga) dilakukan bersama tim untuk mencapai satu tujuan.
  2. Bakcang, penganan khas ini bisa dimaknai sebagai bentuk kecukupan dalam ketahanan pangan keluarga.
  3. Menteri Qu Yuan merupakan sosok menteri yang setia pada negara. Demikian juga seharusnya kita setia kepada keluarga, bangsa, dan negara.

Akibat Pandemi COVID-19, Perayaan Peh Cun tahun ini bisa dibilang hanya dirayakan bersama keluarga, tidak ada keramaian seperti tahun-tahun sebelumnya baik di kelenteng maupun tempat lainnya. Walaupun demikian, makna dari Peh Cun tidak akan hilang. Masih banyak masyarakat Tionghoa yang membuat bakcang sendiri untuk disantap bersama keluarga. Hendra pun menambahkan agar kita tetap mematuhi imbauan dari pemerintah, toh makna Peh Cun tetap dirasakan tanpa harus ada perayaan.

Selamat merayakan Peh Cun bersama keluarga. Selamat menikmati bakcang.

Narasumber:

Hendra, S.E., M.M. (Achonk Lim) – Pemerhati Budaya Tionghoa & Aktivis Buddhis

 

Komentar via Facebook

Sumber
Wikipedia
Tags
Close